Menurut kalian, gaji berapa sih yang bisa beli mobil? 5 juta? 7 juta? 10 juta? Baiklah, kali ini saya ingin sharing mengenai kasus nyata yang sering terjadi di masyarakat Jakarta saat ini.

Antara Ekspektasi dan Realita

Setiap keluarga pastinya memiliki keinginan untuk punya mobil pribadi. Kebayang kan kalau lagi hari Sabtu dan Minggu bisa pergi liburan bareng keluarga naik mobil. Nyaman dan adem tentunya. Namun terkadang, antara keinginan dan kemampuan keuangan sering tidak sejalan. Saya ingin berbagi kisah ilustrasi di tulisan kali ini.

Ada keluarga kecil yang ingin membeli mobil. Cicilan per bulan sekitar 4 juta dengan lama cicilan 4 tahun. Penghasilan keluarga ini 15 juta per bulan. Lalu kita coba bedah lebih dalam lagi. Apakah uang yang dikeluarkan oleh keluarga ini benar-benar 4 juta per bulan? Ternyata tidak. Pengeluaran yang dikeluarkan bisa lebih daripada itu. Misalnya saja untuk biaya parkir, bila seharian di kantor memerlukan uang 5000 x 8 jam = 40.000 biaya yang dikeluarkan sebulan 1 juta. Lalu untuk biaya tol misalnya 15.000 x 2 =30.000 bila dihitung selama 1 bulan 25 hari kerja = 750.000. Belum lagi biaya asuransi mobil all risk yang bisa mencapai 4 jutaan per tahun. Biaya untuk service mobil per 20.000 Km. Perpanjangan STNK. Ganti accu, atau ada spare part lain yang harus diganti. Belum untuk bensinnya, diasumsikan bensin menggunakan pertalite untuk jarak rumah ke kantor sekitar 150.000 per 3 hari jadi perhitungan selama sebulan bensin saja sudah 1,5 juta. Belum lagi seminggu sekali ada biaya salon mobil. Sekali nyalon mobil biaya 50 ribu. Sebulan sudah habis 200 ribu. Saya ini belum memperhitungkan ya kalau keluarga ini tiap Sabtu Minggu jalan-jalan ke mall untuk acara keluarga. Atau misalnya pergi liburan ke luar kota.

Hidden Cost Cicilan Mobil

Biaya-biaya di luar 4 juta cicilan mobil merupakan hidden cost. Biaya yang sebelumnya tidak diperhitungkan, namun baru terasa ketika sudah punya mobil. Setelah dihitung-hitung hidden cost tiap bulan bisa mencapai 3 jutaan. Hampir mendekati angka 4 juta. Jika ditotal, sekitar 7-8 juta dananya habis untuk bayar cicilan mobil dan keperluan mobilnya. Lalu bagaimana dengan keuangan keluarga tersebut? Pastinya uang bulanan yang bisa ditabung tiap bulannya lebih banyak menjadi berkurang setelah memiliki cicilan mobil.

Rasio Hutang Dalam Perencanaan Keuangan

Seperti yang kita ketahui, maksimal jumlah cicilan adalah 30 % dari pendapatan bulanan. Bila lebih dari itu keuangan kita tidak sehat. Awalnya bila sebelum dihitung hidden cost nya seolah-olah rasio hutangnya masih sehat, namun bila sudah ditambahkan hidden cost menjadi tidak sehat karena rasio cicilan bisa ada di angka 46-53%. Bisa hampir setengah dari pendapatan tiap bulan.

Jadi sebaiknya sebelum memutuskan untuk membeli mobil cek dulu apakah keuangan kita cukup untuk memenuhi hidden cost? Karena bila kita memaksakan diri akan mengganggu cash flow keluarga kita. Pikirkan baik-baik secara bijak, jangan hanya karena modal gengsi saja ingin punya mobil. Jika kondisi keuangan hanya baru memungkinkan menggunakan motor jangan memaksakan diri mencicil mobil. Bisa juga gunakan kendaraan umum atau mobil atau ojek online yang bisa digunakan ketika kita butuhkan bila ingin naik mobil.

60 COMMENTS

  1. Ternyata hidden cost kendaraan itu kalau tidak diperhitungkan bisa menyebabkan cash flow kita terganggu yah. Pada akhirnya memang moda transportasi massa diperlukan sekali untuk saat ini. Semoga infrastruktur moda transportasi massa lebih baik lagi.

  2. Wah setuju banget sama paragrag terakhir. Bagus neh artikelnya. Aku juga selalu bikin perencanaan dan estimasi kalau mau membeli sesuatu apalagi mobil. Meski pengen banget pernah karena disupport bokap. Tapi pada akhirnya ntar duly deh 😀

  3. Bener banget yang mbak sampaikan, bahwa sebelum beli mobil apakah keuangan kita cukup untuk memenuhi hidden cost. Terimakasih hitung-hitungnya mbak, langsung saya coba nih, di kisaran gaji berapa saya bisa beli, eh credit mobil.

  4. Memang ya kalo membeli sesuatu gak pake perencanaan yang ada lebih besar pasak daripada tiang ya kak, apalagi kalo membeli/kredit mobil yang biaya pengeluaran setiap bulannya lumayan besar.. Artikelnya lengkap banget sampe ada hitung2nya juga, jadi makin paham deh aku. makasih Kak Inez

  5. Karena aset bisa jadi liabilitas kalo ternyata lebih banyak bikin kita ngeluarin duit. Duhh jadi harus gaji berapa ini biar bisa beli mobil cash.. Hehee… Terima kasih ulasannya mba Inez..

  6. Hidden cost yang harus selalu dilihat walau tak tampak. Harus ada persiapan matang untuk memutuskan menyicil sesuatu, agar tidak cash flow selalu sehat.

    Menarik. Makasih kak inez

  7. Itu baru perhitungan untuk mobil aja sudah banyak yang harus dianggarkan, belum kalo ada anak sekolah trus makan sehari hari aduh harus dipikir ulang ya klo mau punya mobil, sehari2 perlu pegang uang minim sejuta lah ya

  8. Setuju Kak, banyak yang ngasal ambil kredit mobil tanpa lakukan penghitungan keuangan.
    Aku dulu sama suami ga berani nyicil mobil. Kami pilih nyicil rumah dan pakai motor aja. Karena ga sanggup beli rumah tunai di Jakarta haha.
    Di saat ada rejeki lebih baru beli mobilnya cash Enggak kepikiran cicilan jadinya.

  9. Waduh, hidden cost-nya hampir setara sama cicilan mobil. Mending naik KRL dan MRT dulu deh. Sekarang juga kan banyak taksi online, jadi bisa dimanfaatkan. Daripada beli mobil dengan gaji yang masih seadanya.

  10. Makasih infonya, kadang hal-hal yang “hidden” bgini yang biasanya dianggep sepele tapi sebenernya kalo diremehin ada bahaya laten-nya..hehe..

    Semoga tahun depan ada mobil pakai tenaga surya yang bersubsidi, jadi biaya seperti bensin bisa dipangkas..haha..

    Btw, nice article 🙂

  11. Dibikin melek sama tulisan Kak Inez, ternyata hidden costnya besar juga. Harus bener-bener matang dalam perencanaan keuangan, kalau kepleset bisa gawat.

  12. Naik kendaraan umum memang pilihan terbaik deh apalagi belum mapan-mapan banget gaji per bulannya. Hidden cost sering banget disepelekan tapi ternyata lumayan juga ya

  13. mantap nih! banyak yang ga ngeh dengan hidden cost.
    termasuk gaya hidup yang berubah dengan memakai mobil. gabisa lagi beli jajanan murah di jembatan/pinggir jalan, pun bisa harga lebih mahal.

    kalau tinggal di daerah yang kendaraan umumnya cukup reliable dan ada transportasi online, rasa2nya kebutuhan akan mobil masih bisa diatasi dan disiasati. apalagi nilainya mengalami depresiasi.

    Bu Sri Mulyani aja gapunya mobil pribadi hehe..

  14. Seriously, aku pernah ngerasain ini waktu masih punya gaji tetap perbulan. Keliatannya mampu aja gitu nyicil mobil eh beneran aja ternyata ada cost yg gak kehitung dan diluar dugaan. Belum lagi kalo nyempet atau diserempet wkwkwk. Lunas sih lunas tapi sempet empot-empotan bayarnya hahaha untung waktu itu masih single jadi belum punya tanggungan apa2

  15. Wahh bener nih. Aku sepakat banget sama perencanaan matang di masalah keuangan. Kita emang harus bener-bener jeli, terutama dengan hidden cost. Ah keren kerwn

  16. Benar juga ya, terkadang orang beli mobil karena lihat cicilannya saja tanpa memperhatikan hidden cost. Padahal, ini penting sekali agar tetap nyaman dalam pengaturan pengeluaran rumah tangga

  17. banyak cara agar kita bisa terhindar dr bencana hidden cost ini. salah satunya dengan menghubungi ahlinya, seperti penulis “Gaji Berapa Bisa Beli Mobil?” ini

  18. Setuju banget aku kak sm tulisan ini, sebelum memutuskan utk kredit suatu barang harus dipikirkan ataupun diperhitungkan mateng2.. Termasuk mobil, jgn hanya krn gengsi sesaat sajaa..

    Kan sayang juga yak, cicilan sdh masuk trus kreditnya macet..

  19. Katanya kalo punya mobil itu nanti ada efek domino namanya.. ya parkir ya bensin ya perawatan.. emang harus berpikir jauh sebelum punya mobil apalagi kalo buat gaya2 aja..

  20. Mobilku jarang banget kupakai. Jogja macet banhet deh sekarang. Enakan pake motor. Kadang rasanya nih mobil pengen tak jual. Haha.. buat beli rumah yang lbih deket tempat kerja

  21. Sudah paling enak memang tinggal di Jakarta dengan segala drama kemacetannya, naik transportasi onlie atau umum.

    Kamu keren sekali kak, penjabaran tentang artikel ini juga keren.

    Jadi, kalau mau beli sesuatu harus terpikirkan tentang “hidden cost” nya. Tetapi apakah setiap sesuatu yang kita mau beli ada hidden cost nya?

    Seperti misalnya, mau beli saham emas di bursa international? Atau mungkin mau beli Logam Mulia di Antam?

  22. Siapa sih yang nggak pengen punya mobil, tapi buat saya lebih baik uangnya dipakai buat investasi dulu baru kemudian hasilnya buat eli mobil impian

  23. wah iya nih hidden cost juga perlu dipertimbangkan ya kak bukan hanya biaya perawatan, cicilan utama, dan asuransi saja. jadi perlu dipertimbangkan dulu baik-baik

  24. Itulah kenapa kami masih bertahan sama Taruna keluaran tahun 2000. Karena mikir banget mau beli baru, cicilan plus hidden cost nya itu ga kuku. Beli mobil bekas cash aja berasa beban pemeliharaan nya, apalagi kalo beli baru yaa.. Duh, pusing emak

  25. Penting banget untuk memikirkan hidden cost salah satunya saat memutuskan membeli mobil.
    Ada biaya perawatan, bensin dll yang harus disediakan. Terkadang orang membeli mobil karena merasa sudah ada penghasilan dan uang untuk membeli. Tapi belum memikirkan biaya lainnya.

  26. Auto hitung-hitung pengeluaran dan posibilit utk beli mobil. Kayaknya gajiku yg sekarang belum bisa nyicil deh. Lagian sementara ada mobil operasional kantor. Hahahaa.. Yang gak kepikiran di aku tuh biaya maintenance mobil. Bensin, ganti oli, dll tuh. Berat juga

  27. Jadi dapat ilmu baru nih tentang hidden cost yang kadang tak terpikirkan. Saya dan suami awal tahun ini memang punya dream ingin punya mobil. Terpikirnya waktu itu cuma berapa budget bulanan yang harus disisihkan untuk membayar cicilan. Kami lupa memperhitungkan kalau mobil pastilah sudah ada perawatannya, belum bensinnya, begitu sering kami gunakan

  28. Kalau lihat nyamannya sih pengennya cepet-cepet punya mobil, tapi kalau ngitung kesehatan keuangan keluarga… nanti-nanti dulu deh. Daripada nekat ntar di tengah jalan nggak bisa nyicilnya. Mending kalau bisa beli cash meski mungkin bukan mobil baru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here